INI BLOG PENEROKA FELDA ADMIN HANYA MENYOKONG GERAKKAN ISLAM ALIRAN SUNNAH WAL JAMAAH SAHAJA

"Felda untuk Felda dan Generasinya"
Orang luar boleh masuk tapi di bawah kuasa Felda ..
Bukanya masuk untuk menguasai Felda.

“Dalam Isu FELDA
Berkaitan Ketidak Puasan Hati,
Komplen Dan Rungutan
Didalam Blog Ini
Ia Terlebih Dulu Telah Dibawa Berunding
Diperingkat Rancangan

MADU KELULUT CHINI 4

10 ARTIKAL TERKINI

CARIAN BLOG INI

Memuatkan ...

Selasa, Februari 01, 2011

KG LUBUK PUSING TEMPAT AKU DIBESARKAN

Yang telah ditulis oleh merahsiku
http://merahsilu.blogspot.com/2009/07/misteri-lubuk-pusing-dan-keramat-sheikh.html

Misteri Lubuk Pusing dan keramat Sheikh Sayyid Ahmad Marzuki
Alhamdulillah.
Setelah membuat beberapa buah artikel baru di blogspots BERPETUALANG KE ACEH dan SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) , baru saya boleh menceritakan secara lebih teratur satu perjalanan terbaru yang dibuat Sabtu lalu. Mari...
Adapun asbab perjalanan kali ini adalah untuk menghadiri majlis perkahwinan saudara belah isteri di Bagan Datoh, Perak. Lalu peluang ini digunakan untuk pergi ke satu tempat lain juga yang saya belum pernah sampai seumur hidup, cerita tentangnya pun baru saya ketahui tidak sampai 2 minggu sebelum itu.

Sampai di Sungai Besar, Selangor, saya mengambil jalan masuk ke kanan. Saya mendapat tahu jalan ini setelah melihat dalam Google Earth seterusnya bertanyakan orang tempatan.

Perjalanan diteruskan menyusu
ri tali air yang agak cantik ini...

Sawah padi yang menghijau menyejukkan mata, mengingatkan kembali pada perjalanan di Aceh yang dibuat lebih sebulan lalu, perjalanan yang ceritanya belum lagi selesai dilepaskan di blogspots saya malah masih banyak lagi tetapi sengaja 'ditergendalakan' buat sementara... demi menurut gerak bercerita perjalanan-perjalanan terdekat buat masa ini.


Ah... setelah masuk 15km gitu sampailah kita pada simpang yang dicari.

Tidak lama kemudian sampai pula kami di hadapan masjid lama yang memiliki ceritanya yang tersendiri, Masjid Marzukiyah di Lubuk Pusing, Sabak Bernam, Selangor.

Saya mendapat tahu tentang kewujudan masjid ini dari Ustaz Halim, pembantu kanan almarhum Ustaz Wan Saghir iaitu pengasas pusat kajian Khazanah Fathaniyah yang banyak menerbitkan artikel-artikel bermutu tentang ulamak-ulamak terkemuka Nusantara di dada-dada akhbar. Pada satu hari tiba-tiba dia menalifon untuk memberitahu bahawa dia sudah sampai ke makam Datuk Sempedang, orang yang dikatakan mengetuai beberapa keluarga berhijrah dari Pasai di Aceh hingga ke Jempol di Negeri Sembilan melalui Sungai Muar, kata orang sebelum wujudnya keSultanan Melaka.

Sebelum itu beliau ada menalifon bertanyakan jika saya tahu tentang sesiapa ulamak Aceh dahulukala yang pernah bermastautin di Negeri Sembilan. Saya teringat cerita tentang Datuk Sempedang lalu memberitahu tentangnya. Sila lihat artikel-artikel lama Kembara terbaru ke Pantai Timur... Sesi dibuka dengan menyusuri Jalan Penarikan di Negeri Sembilan! dan Sambungan cerita "Menyusuri Jalan Penarikan di Negeri Sembilan!"... Menyusuri juga makna sebuah mimpi lebih 10 tahun lalu dan kehadiran hantu Siam?

Oh... untuk melihat lebih banyak gambar masjid sila baca artikel Masjid (mosque of) Marzukiyah, Lubuk Pusing, Sabak Bernam yang baru dibuat di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) tadi.

Setelah bercerita tentang lawatannya ke makam Datuk Sempedang, Ustaz Halim kemudian memberitahu saya tentang kewujudan makam 2 orang pahlawan Negeri Sembilan di Seri Menanti. Saya kurang berminat tentang itu tetapi sebaik sahaja dia menyebut tentang Masjid Lubuk Pusing di Sabak Bernam dan cerita di sebaliknya, saya terasa wajib menziarahinya.


Ceritanya begini. Dahulukala di kawasan ini terdapat sebuah sungai besar yang sering dilalui kapal-kapal besar, katanya sebahagian dari Sungai Bernam juga. Tetapi di sekitar ini terdapat sebuah lubuk dengan air berpusing-pusing, maka itu dipanggil Lubuk Pusing. Masalahnya, seperti cerita Bermuda Triangle di Lautan Atlantik berdekatan Amerika Tengah, lubuk ini sering menelan kapal-kapal lalu mengorbankan banyak nyawa. Maka orang menjadi takut lalu mengharapkan jika ada sesiapa dapat menolong menyelesaikan perkara ini.

Ini adalah bangunan kayu lama di sebelah masjid. Untuk pengetahuan ia pernah dijadikan tempat orang bersuluk dahulukala, katanya untuk pengikut tariqat Naqshabandiah. Saya pula tertarik apabila mula deja vu melihat tasik di hadapannya. Seterusnya baru saya teringat pernah melihat tasik dan bangunan kayu itu dengan tidak sengaja secara batin beberapa tahun lalu.




Orang-orang Lubuk Pusing pun mengadukan masalah mereka kepada Sheikh Marzuki. Sheikh itu bermunajat lalu mendapat satu ilham dari Allah.

Di atas adalah gambar makam Sheikh Marzuki yang terletak di hadapan masjid. Sila lihat artikel Makam (tomb of) Sheikh Sayyid Ahmad Marzuki di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART).

OK. Biar cerita tentang Sheikh Marzuki 'ditergendalakan' sebentar ya. Saya pun masuk ke masjid untuk bersolat...

Apabila keluar saya dapati isteri saya sudah selesai bersolat dan sedang rancak berbual-bual dengan seorang tua.


Maka tersebutlah kedatangan seorang ulamak dari Perak bernama Sayyid Ahmad Marzuki, dipanggil juga sebagai Sheikh Marzuki ke Lubuk Pusing. Ketika itu, kalau tak salah saya seluruh Bernam masih terletak di dalam jajahan takluk Perak.



Dari orang tua itu baru kami tahu di sisi kiri hadapan masjid, bersebelahan sahaja dengan makam Sheikh terdapat sebuah kolam yang airnya sering digunakan untuk orang berubat juga mengambil berkat. Malah terdapat sebuah bilik mandi kecil untuk pengunjung. Timbul pula rasa untuk mandi-manda.

Tetapi kami harus menunggu satu keluarga ini selesai mandi, ada 7 orang anak-beranak kesemuanya kalau tak salah ingatan. Mereka sanggup datang jauh dari Petaling Jaya setelah mendapat nasihat daripada seseorang agar mandi air di kolam masjid Lubuk Pusing ini...

Sambil itu saya terasa ingin tahu makam siapakah yang terletak jauh di sana dengan bumbung kuning agak terserlah... saya pun berjalan kaki ke sana...

Rupa-rupanya kubur seorang penduduk biasa sahaja. Tiang berbumbung kuning ini digunakan untuk melindungi kubur baru...

Ini adalah kedudukan bangunan suluk, masjid juga bangunan makam Sheikh Marzuki yang kelihatan apabila saya kembali ke arah masjid.

Memandangkan keluarga tadi masih belum selesai mandi, kami membuat keputusan untuk pergi ke satu tempat lain berdekatan, tempat lain yang dikatakan tempat terletaknya kedudukan Lubuk Pusing yang sebenar...

Ini laluannya...








Kami perlu masuk ke ladang kelapa sawit yang agak sunyi...

Ah. Baru kelihatan salah satu kolam yang menurut ceritanya 'sisa-sisa' Lubuk Pusing penuh misteri lagi bersifat seperti Bermuda Triangle itu!

Kelihatan airnya menggelegak berbuih-buih tetapi tidak panas.

Terdapat 2 lagi kolam sebegitu yang boleh dilihat di sini. Sekarang baru boleh disambung cerita tentang Sheikh Marzuki...

Setelah bermunajat kepada Allah SWT, Sheikh Marzuki pun diberikan satu ilham. Beliau memberitahu kepada penduduk sekitar, apakah mereka mahu jika lubuk yang berpusing-pusing itu dihilangkan? Katanya jika mahu, Insyaallah dengan kuasa Tuhan sungai besar di sekitar boleh menjadi daratan.

Memikirkan bahaya besar lubuk yang sudah menelan banyak kapal dan nyawa itu mereka pun bersetuju. Kata Ustaz Halim, orang memberitahu kapal yang ditelan Lubuk Pusing ada yang kemudian ditemui rosak tetapi keluar balik di Selat Melaka sekitar 25km ke 30km gitu dari situ.

Sheikh Marzuki pun mengajak penduduk kampung sama-sama bersolat hajat. Dengan kuasa Allah, keesokannya kawasan merbahaya itu terus mulai menjadi daratan, yang tinggal cuma beberapa kolam kecil di atas bekas lubuk yang berpusing dengan air sentiasa berbuih menggelegak hingga kini sebagai tanda.

Nak tengok bagaimana airnya menggelegak walaupun sejuk? Sila lihat klip-klip video yang telah diletakkan pada artikel The 'Bermuda Triangle' that is Lubuk Pusing in Sabak Bernam di blogspot BERPETUALANG KE ACEH tadi. Kemudian saya cuba mencari pula bagaimanakah kaitan kawasan ini dengan aliran Sungai Bernam yang wujud sekarang. Bagaimanakah agaknya sungai besar dahulu yang dikatakan wujud di sini boleh 'beralih' aliran. Sila lihat artikel Looking for the Selangor-Perak connection along the Bernam river di blogspot itu juga...

Tentang Sheikh Marzuki pula, ternyata dia dianggap sebagai seorang ulamak keramat besar di sini. Beliau juga memimpin Tariqat Naqshabandiah di sekitar lalu mendirikan sebuah rumah suluk di sebelah masjid di Lubuk Pusing. Dalam perjalanan ke bandar Sabak Bernam untuk terus ke Perak pula, saya ternampak sebuah lagi masjid yang dinamakan sempena beliau. Lihat artikel Masjid (mosque of ) Marzukiyah di (at) Jalan Sepintas... di blogspot SENI LAMA MELAYU (MALAY OLDEN ART) . Nampaknya masjid ini juga mesti ada aura tertentu kerana ia dijadikan tempat orang Tabligh beramal. Sekian...

Artikal ini asal dari sini
Stumble
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Tiada ulasan:

kosong

Receive all updates via Facebook. Just Click the Like Button Below

Powered By Blogger Widgets

kosong