INI BLOG PENEROKA FELDA ADMIN HANYA MENYOKONG GERAKKAN ISLAM ALIRAN SUNNAH WAL JAMAAH SAHAJA

"Felda untuk Felda dan Generasinya"
Orang luar boleh masuk tapi di bawah kuasa Felda ..
Bukanya masuk untuk menguasai Felda.

“Dalam Isu FELDA
Berkaitan Ketidak Puasan Hati,
Komplen Dan Rungutan
Didalam Blog Ini
Ia Terlebih Dulu Telah Dibawa Berunding
Diperingkat Rancangan

MADU KELULUT CHINI 4

10 ARTIKAL TERKINI

CARIAN BLOG INI

Memuatkan ...

Jumaat, September 05, 2014

AYUH WARGA FELDA KE HIMPUNAN 11 SEPT

 Jiwa kapitalis dalam pengurusan Felda yang dibelakangnya Kerajaan BN semakin mengenepikan hak dan kepentingan para peneroka. 112,635 orang peneroka di 317 Tanah Rancangan Felda seluruh negara menyertai Skim Felda kerana menyahut seruan Kerajaan bagi menyusun semula masyarakat dan membasmi kemiskinan.

Mereka diikat dengan perjanjian antara Peneroka dengan Felda. Membayar hutang piutang selama tidak kurang 20 tahun sebelum beroleh Hak Milik atas tanah kebun 10 ekar dan tapak rumah. Kehidupan yang lalui amat sukar. Bimbingan Kakitangan Felda tidak akan mereka lupakan. Perjuangan mereka hingga detik kini sejak Felda ditubuhkan tahun 1956 adalah luar biasa. Felda menjadi agensi pembangunan tanah yang terbesar di dunia!

Sambutan Hari Kemerdekaan yang ke 57 yang seharusnya menjadi nikmat dari kepuasan hidup sebagai tuan atas tanah mula dipersoalkan. Langkah Kerajaan membawa Felda Global Venture Holding ke Bursa Malaysia suatu mimpi ngeri. Alasan ia kearah transformasi adalah gula gula untuk menghalalkan tindakan para kapitalis buat mengutip laba sebanyak mungkin. Susah payah peneroka dan pengurusan felda terdahulu seperti tidak dihargai.


Hari ini, bukan sahaja peneroka yang bersuara di ugut dan diancam; kakitangan Felda pun menerima akibatnya. Tokoh berwibawa seperti Dato' Dzulkifli Abd Wahab dan beberapa Pegawai Kanan Felda dinyah dari jawatan masing masing.

Peneroka yang menggunakan hak mereka mengikut saluran Undang Undang di nafikan dari mendapat Saguhati Hari Raya dan insentif FGVH. Mereka yang mengusahakan kebun secara persendirian tidak memperolehi lesen MPOB. Yang ada pun di tarik balik. Kegigihan dan semangat tinggi peneroka bukan sahaja tidak diraikan, tetapi dianggap tidak tahu bersyukur dan dituduh kacang lupakan kulit!

Diskriminasi peneroka dan penderaan berterusan sampai waktu ini. Berjuang untuk mendapatkan Kadar Perahan Gred(KPG) yang rendah waktu ini dituduh penghasut dan pengkhianat???
Menuntut wang tanam semula sebanyak RM17 ribu yang memang caruman peneroka, di kata petualang negara???
Kos Tanam Semula Peneroka yang sesetengahnya melebihi RM100 ribu dianggap remeh dan munasabah. Walaupun hutang banyak, peneroka wajib bersyukur pada Kerajaan atas budi baik Felda selama ini!

Terlalu banyak isu mengenai ketidakadilan dan diskriminasi kalau saya nak senaraikan. Cukuplah kalau saya sebutkan beberapa contoh.

Justeru, Himpunan Aman Diskriminasi terhadap Peneroka pada 11 september ini adalah susulan beberapa himpunan besar sebelum ini. Kali ini, ANAK menjemput beberapa kedutaan Asing, Badan Hak Asasi PBB, media antarabangsa dan lain lain agar perjuangan demi hak peneroka di panjangkan suaranya ke seluruh dunia. Bukan memohon campurtangan asing, namun menagih simpati dari semua pihak setelah suara peneroka tidak dirai dan di hargai!

Lebih malang, kini para peneroka berdepan dengan ugutan, ancaman dan diskriminasi dari pengurusan Felda sendiri.

Memburukkan keadaan, harga komoditi getah dan terkini kelapa sawit semakin merudum. Derita para peneroka berpanjangan dan tidak diketahui bilakah penghujungnya. Komitmen Kerajaan, khususnya, Felda amat dingin. Mereka hanya fikir survival FGVH, sedang peneroka diminta untuk jadi Pak Angguk semata mata. Hingga Koperasi Permodalan Felda yang menguasai 51% kepentingan dalam Felda Holding diambil dengan begitu mudah melalui konspirasi yang kita sama sama maklum.

Ayuh Warga Felda, turun beramai ramai pada 11 september ini demi hak dan masa depan peneroka. ANAK hanya badan Ngo yang menjadi pemudahcara atau perantara bagi tujuan memudahkan suara peneroka di dengari, dipertimbangkan dan ada susulan sewajarnya oleh Kerajaan, terutamanya pengurusan Felda.

Warga Felda mesti bangkit dan berada di barisan depan. Proaktif dan berani berjuang demi hak mereka sendiri. Contohi Pejuang Kemerdekaan yang terdahulu. Inilah roh dari sambutan hari Kemerdekaan ke 57.

Mazlan Aliman
Presiden Persatuan Anak Peneroka Felda Kebangsaan(ANAK)

Stumble
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

Tiada ulasan:

kosong

Receive all updates via Facebook. Just Click the Like Button Below

Powered By Blogger Widgets

kosong